Kerak Bumi Dalam Dasar-Dasar Ilmu Geologi

In Geologi 110 views

Kerak Bumi Dalam Dasar-Dasar Ilmu Geologi – Pada pembahasan sebelumnya kita telah membahas mengenai Dasar-Dasar Ilmu Geologi, maka pada pembahasan kali ini kita akan membahas mengenai Kerak Bumi Dalam Dasar-Dasar Ilmu Geologi.

Kerak bumi (earthcrust) merupakan padatan yang relatif dingin, rapuh, dan kaku (rigid) dengan BJ lebih rendah sehingga seolah-olah mengapung di atas mantel. Ini adalah bagian yang berada di permukaan bumi sampai kedalaman 100 km.

Karena adanya perbedaan panas yang sangat tinggi antara bagian bumi yang tengah dengan bagian bumi yang lebih luar, maka akan terjadi perbedaan tekanan dimana tekanan pada bagian dalam lebih besar, sehingga pergerakan magma akan menghasilkan aliran konveksi di dalam mantel. Lelehan magma yang lebih panas akan bergerak ke atas dan lelehan magma yang lebih dingin tenggelam (seperti gerakan air panas dan air dingin pada waktu kita menjerang air di atas kompor, Gambar 3).

Gambar 3. Sketsa aliran panas pada pemanasan air di atas kompor,

dan sketsa aliran konveksi magma.

Akibat aliran konveksi lelehan magma tersebut lapisan kerak bumi yang padat dan relatif rapuh yang ada di atasnya (mengapung) ikut bergerak sesuai dengan gerakan lelehan magma. Pada suatu tempat tertentu lapisan kerak bumi akan retak dan bergerak saling menjauh, dan rekahan yang ditinggalkannya akan segera terisi oleh lelehan magma yang kemudian juga akan membeku (disebut sebagai daerah regangan dimana lempengan kerak bumi yang saling berdekatan menjauh), contohnya pada laut yang dalam di tengah samudera (Atlantik, Pasifik, dll).

Pada bagian bumi lain akan terjadi tumbukan antara lempeng-lempeng yang saling mendekat sehingga akan terjadi penunjaman dari salah satu lempeng tersebut. Lempeng yang lebih tipis (lempeng samudera) akan menunjam di bawah lempeng benua yang relatif lebih tebal, dan sering disebut sebagai sebagai zona subduksi (subduction zone). Pada bagian yang menunjam akan meleleh menjadi magma dan bagian dari lempeng yang lain akan mengalami perlipatan, pengangkatan, dan pensesaran (Gambar 4).

Dengan adanya retakan/bukaan akibat terbentuknya sesar-sesar tersebut maka pada bagian-bagian tertentu pada zona tersebut kadang-kadang diterobos oleh lelehan batuan panas dari mantel (magma) dan membentuk kantong-kantong lelehan batuan panas yang disebut sebagai dapur magma (magma chamber).

Gambar 4. Sketsa terbentuknya zona subduksi

Kalau penerobosan tersebut berlangsung sampai mencapai permukaan bumi, maka terjadilah pembentukan deretan gunung berapi. Magma yang keluar akan menghasilkan material hasil letusan gunung api, yang berupa tufa, lahar, maupun menghasilkan aliran lava panas yang akan membentuk batuan lava di permukaan. Magma yang tidak mencapai permukaan akan membeku di dalam bumi membentuk bermacam-macam jenis batuan beku.

Itulah sekilas mengenai Kerak Bumi Dalam Dasar-Dasar Ilmu Geologi, mudah-mudahan miner dan geologist bisa memahami dan mengembangkan sendiri mengenai Kerak Bumi Dalam Dasar-Dasar Ilmu Geologi, Pembahasan selanjutnya adalah mengenai Pembentukan Batuan Dalam Dasar-Dasar Ilmu Geologi.

Tags: #Geologi #Ilmu #Kerak Bumi

author
Author: 
Modul Kuliah Geologi Tambang Versi Premium
Modul Kuliah Geologi Tambang Versi Premium
Kuliah di Jurusan Teknik Geologi atau Pertambangan
Polusi Geologi Air Tanah
1. PENDAHULUAN Air tanah merupakan salah satu
Pengantar Geologi Lingkungan
Pengantar Geologi Lingkungan 1.1. LATAR BELAKANG Geologi
Stratigrafi Sumatra
Batuan dasar dari Sumatra yang berumur Pra-tersier
Hubungan Geodinamik Dengan Pembentukan Mineral Di Indonesia
Penyebaran mineral ekonomis di Indonesia ini tidak
Evaluasi Model Tektonik Lempeng Pulau Sumatra
Selama lebih dari 2 dekade beberapa model

Leave a reply "Kerak Bumi Dalam Dasar-Dasar Ilmu Geologi"

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Must read×

Top
error: Content is protected !!