Dasar-Dasar Ilmu Geologi

In Geologi 73 views

Dasar-Dasar Ilmu Geologi – Pada pembahasan sebelumnya kita telah membahas mengenai Pengenalan Ilmu Geology, maka pada pembahasan kali ini kita akan membahas mengenai Dasar-Dasar Ilmu Geologi.

Geologi adalah ilmu yang mempelajari tentang bumi. Bumi merupakan salah satu planet yang ada di sistem tatasurya kita. Bumi didiskripsikan berbentuk bulat pepat dan berputar pada poros pendeknya. Jari-jari bumi ? 6.370 km, yang terdiri dari benda padat (batuan), benda cair, dan gas (udara).

Secara umum interior bumi terdiri dari daratan (benua, pulau-pulau, lembah-lembah, dan pegunungan), serta lautan (lembah, palung, serta pegunungan bawah laut). Puncak gunung tertinggi ? 8.000 m dpl (Pegunungan Himalaya), sedangkan palung yang terdalam mencapai kedalaman ? 10.000 meter di bawah muka laut (Palung Philipina).

Informasi utama dari susunan dalam bumi diketahui berdasarkan informasi seismologi. Berdasarkan penyelidikan oleh H. Jeffreys dan K.E. Bullen (1932-1942) yang mengacu pada penyelidikan E. Wiechert (1890-an) dengan menggunakan cepat rambat gelombang P dan S, didefinisikan pembagian bentuk dalam (lapisan-lapisan) dari interior bumi, yaitu terdiri dari inti dalam, inti luar, mantel bawah, dan mantel atas, serta kerak bumi (Gambar 1 dan 2), dimana :

  • Inti bumi (paling dalam), terdiri dari inti dalam (kedalaman 5.140-6.371 km, padat, berat, dan sangat panas), inti luar (kedalaman 2.883-5.140 km, cair atau lelehan lebih ringan, dan sangat panas).
  • Mantel, terdiri dari mesosfer (kedalaman 350-2.883 km, padat, bertekanan tinggi, panas, dan keras), astenosfer (kedalaman 100-350 km, lemah, mudah terdeformasi oleh panas dan tekanan, serta plastis).
  • Litosfer (kerak bumi), kedalaman 0-100 km, padat, dingin, kaku, rapuh, dan ringan, yang terdiri dari kerak benua (tebal), dan kerak samudera (tipis).

Gambar 1. Interior dalam kerak bumi.

Kerak benua didominasi oleh batuan yang kaya Silikat, dekat permukaan kaya dengan alumunium (SiAl), dan pada kedalaman yang besar kaya akan magnesium (SiMa), lihat Gambar 2.

Pada batas bawah kerak bumi, terjadi penambahan cepat rambat gelombang dan disebut dengan bidang diskontinuitas Mohorivicic, dan ini juga berarti terjadinya perubahan komposisi mineral batuan (spesies mineral), yang diinterpretasikan sebagai perubahan komposisi dari gabbro menjadi suatu batuan ultrabasa (mineral dunit atau eklogit).

Kerak bumi yang merupakan bagian teratas dari interior bumi yang langsung kontak dengan oksigen dan merupakan tempat akumulasi mineral-mineral batuan merupakan sasaran utama dari ilmu genesa endapan bahan galian untuk dapat mengetahui sebaran mineral-mineral berharga. Keterdapatan mineral-mineral berharga tersebut sangat bergantung pada jumlah (konsentrasi) mineral-mineralnya, serta letak dan bentuk endapannya.

Gambar 2. Komposisi (susunan) irisan dalam bumi.

Itulah sekilas mengenai mudah-mudahan miner dan geologist bisa memahami dan mengembangkan sendiri mengenai Dasar-Dasar Ilmu Geologi, Pembahasan selanjutnya adalah mengenai Kerak Bumi Dalam Dasar-Dasar Ilmu Geologi.

Tags: #Geologi #Ilmu

author
Author: 
Modul Kuliah Geologi Tambang Versi Premium
Modul Kuliah Geologi Tambang Versi Premium
Kuliah di Jurusan Teknik Geologi Tambang memang
Polusi Geologi Air Tanah
1. PENDAHULUAN Air tanah merupakan salah satu
Pengantar Geologi Lingkungan
Pengantar Geologi Lingkungan 1.1. LATAR BELAKANG Geologi
Stratigrafi Sumatra
Batuan dasar dari Sumatra yang berumur Pra-tersier
Hubungan Geodinamik Dengan Pembentukan Mineral Di Indonesia
Penyebaran mineral ekonomis di Indonesia ini tidak
Evaluasi Model Tektonik Lempeng Pulau Sumatra
Selama lebih dari 2 dekade beberapa model

Leave a reply "Dasar-Dasar Ilmu Geologi"

Must read×

Top
error: Content is protected !!